Aksi Balas Dendam Membuat 15 Oknum TNI Ditahan, Buntut Keroyok Warga di Polres Jakpus

Uncategorized8 Dilihat

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA – Sebanyak 15 oknum anggota TNI ditahan akibat melakukan pengeroyokan pada warga sipil di depan Polres Metro Jakarta Pusat. 

TNI telah menetapkan 15 orang sebagai tersangka atas kasus pengeroyokan ke warga sipil yang viral di depan Polres Metro Jakarta Pusat.

Komandan Polisi Militer Kodam Jaya (Danpomdam Jaya) Kolonel Cpm Irsyad Hamdie Bey Anwar mengatakan saat ini belasan prajurit itu sudah ditahan di Pomdam Jaya.

“Tersangka, iya. Kan udah ditahan, surat penahanan sudah keluar. Sudah di Pomdam,” kata Irsyad dalam keterangannya, Minggu (31/3/2024).

Irsyad mengatakan pihaknya membagi tiga kluster terhadap para prajurit tersebut mulai dari provokator, penganiayaan ringan dan penganiayaan berat.

Adapun, Irsyad mengatakan pengeroyokan terhadap empat warga sipil ini diduga dipicu dari aksi pengeroyokan terhadap seorang anggota TNI bernama Prada Lukman.

“Iya betul. Gara-gara itu. Gara-gara itu. Gara-gara anggota tni dikeroyok, temen-temennya balas,” tuturnya.

Baca juga: Oknum TNI AD yang Terlibat Pengeroyokan di Jakarta Pusat Terancam Sanksi Pemecatan

Saat itu, para prajurit membawa para korban dari kediamannya dan langsung dikeroyok. Setelah itu, tersangka ingin menyerahkan ke Polres Metro Jakarta Pusat namun tidak diterima.

“Waktu diambil sudah dipukulin. Waktu diambil dari kos-kosannya itu udah dipukulin. Dipukulin trus dalam kondisi itu Polres enggak mau terima. Diletakkanlah di depan Polres. Di depan polres pun dipukulin,” jelasnya.

Sebelumnya, sejumlah oknum prajurit TNI terlibat aksi pengeroyokan terhadap empat warga sipil hingga terkapar di depan Polres Metro Jakarta Pusat pada Kamis (28/3/2024) dini hari.

Keempat korban adalah, Abdullah (26), warga Kabupaten Bogor yang berprofesi sebagai buruh harian lepas, Mamih (42), warga Balaraja, Hasan (32), warga Cirebon yang juga berprofesi sebagai buruh harian lepas, dan Syefri Wahyudi (25) warga Cirebon.

“Benar tadi malam Kamis 28 Maret 2024 sekitar pukul 01.00 tiba-tiba di jalan raya depan Polres Jakpus tergeletak 4 orang dalam kondisi terluka,” kata kata Kapolres Metro Jakarta Pusat Kombes Susatyo Purnomo Condro kepada wartawan, Kamis (28/3/2024).

Baca Juga  Kolaborasi dengan Sejumlah Brand, Donasi Ramadan Brand Berbagi Disalurkan di Jabodetabek

Susatyo menjelaskan insiden pengeroyokan itu dipicu dari aksi pengeroyokan terhadap prajurit TNI bernama Prada Lukman yang terjadi sebelumnya di Pasar Cikini, Jakarta Pusat, Rabu (27/3/2024) sekira pukul 01.00 WIB.

“Perkara tadi malam tidak terlepas dari kejadian pada Rabu 27 Maret 2024 sekitar 01.00 WIB. Terjadi pengeroyokan terhadap Prada Lukman yang dilakukan sekelompok orang di TKP Pasar Cikini,” jelasnya.

Baca juga: 3 Oknum TNI AD Nikmati Uang Sewa Gudbalkir Pusziad Rp 30 Juta Per Bulan yang Tampung Ratusan Ranmor



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *