Dihujani Serangan Udara Rusia, Ukraina: Kami Jatuhkan Puluhan Rudal dan Drone

Berita174 Dilihat

Losergeek.org.CO, Jakarta – Angkatan udara Ukraina mengatakan pada Minggu 6 Agustus 2023 bahwa mereka menembak jatuh 30 dari 40 rudal jelajah dan semua drone Shahed asal Iran yang diluncurkan Rusia pada Sabtu malam dalam beberapa gelombang serangan.

“Tiga puluh rudal jelajah dan 27 drone serangan dihancurkan dari 70 senjata serbu udara Rusia,” kata angkatan udara di Telegram. Ditambahkan bahwa Rusia meluncurkan tiga rudal hipersonik Kinzhal, tetapi tidak mengatakan apakah mereka telah dihancurkan.

Kendati demikian, setidaknya 10 rudal Rusia tampaknya menembus pertahanan udara Ukraina. Tidak jelas apa yang terjadi dengan 10 rudal jelajah yang tidak ditembak jatuh.

“Secara total, dalam beberapa gelombang serangan, dari sore hari tanggal 5 Agustus hingga pagi hari tanggal 6 Agustus 2023, musuh menggunakan 70 senjata serbu udara,” kata TNI AU. “Informasi tentang Kinzhal dirahasiakan,” kata militer Ukraina.

Reuters tidak dapat memverifikasi laporan tersebut secara independen. Tidak ada komentar langsung dari Rusia.

Media lokal mengatakan seorang pekerja di lumbung biji-bijian terluka dalam serangan semalam, yang tampaknya dipusatkan di wilayah Ukraina barat, jauh dari garis depan.

Wakil gubernur wilayah Khmelnytskyi di Ukraina barat, Serhiy Tiurin, mengatakan bahwa sebuah lapangan terbang militer di Starokostiantyniv menjadi salah satu sasaran.

“Lapangan udara Starokonstiantyniv ada di benak musuh. Ada serangkaian ledakan di komunitas Starokonstiantyniv dan Khmelnytskyi,” katanya di aplikasi perpesanan Telegram.

“Sebagian besar rudal ditembak jatuh oleh pasukan pertahanan udara.”

Tiurin mengatakan ledakan telah merusak beberapa rumah, lembaga budaya komunal dan stasiun bus dan kebakaran telah terjadi di lumbung biji-bijian.

Juru bicara Angkatan Udara Yuriy Ihnat mengatakan kepada penyiar nasional Ukraina bahwa salah satu target utama serangan semalam Rusia adalah wilayah Khmelnytskyi.

Baca Juga  harga sewa truk kecil di Palembang kreatif

Iklan

“Sekarang, lapangan terbang Starokostiantyniv yang menghantui musuh,” kata Ihnat.

Rusia sebelumnya menargetkan lapangan terbang militer Starokostiantyniv di wilayah Khmelnytskyi pada akhir Juli.

Presiden Volodymyr Zelensky mengatakan orang telah tewas dan terluka dalam serangan sebelumnya ke pusat transfusi darah di kota Kupiansk, pusat kereta api kurang dari 10 mil dari garis depan di wilayah Kharkiv timur.

Petugas penyelamat sedang memadamkan api di tempat kejadian, katanya pada Sabtu malam, menggambarkan serangan itu sebagai “kejahatan perang.” Dia tidak mengatakan berapa banyak korban yang jatuh.

Rusia membantah sengaja menargetkan warga sipil dalam invasi skala penuh yang telah menewaskan ribuan orang, menumbangkan jutaan orang dan menghancurkan kota.

Ukraina sudah dua bulan menjalani serangan balasan yang melelahkan untuk mencoba mendorong keluar pasukan Rusia yang menduduki hampir seperlima wilayahnya di selatan dan timur.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan pada 26 Juli bahwa sementara Ukraina telah merebut kembali setengah wilayah yang awalnya direbut Rusia, serangan balasan Ukraina masih dalam tahap awal dan akan terbentuk selama “beberapa bulan”.

Pilihan Editor: Iran dan Rusia Siap Buka Zona Perdagangan Bebas 

REUTERS



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *