5 Poin Anies Baswedan soal Golkar-PAN Dukung Prabowo Subianto

Berita237 Dilihat

Losergeek.org.CO, Jakarta – Bakal calon presiden (capres) dari Koalisi Perubahan untuk Persatuan (KPP) Anies Baswedan merespons sikap Golkar dan PAN yang resmi mendukung Prabowo Subianto sebagai bakal capres pada Pilpres 2024. Apa kata Anies?

Koalisi jalan terus

Dilansir dari Tempo, Anies mengatakan, dinamika politik yang berkembang dengan sikap Golkar dan PAN itu tidak akan menyurutkan langkahnya bersama KPP yang telah dibangun bersama Partai NasDem, Demokrat, dan PKS.

“Kami tetap bismillah, jalan terus,” kata Anies di sela menyambangi Museum Wayang Kekayon, Bantul, Yogyakarta, Ahad kemarin, 13 Agustus 2023.

Ucapkan selamat kepada Golkar dan PAN

Ia juga mengucapkan selamat kepada Golkar dan PAN yang sudah memutuskan untuk mendukung Prabowo.

“Kami sampaikan selamat kepada Partai Golkar dan PAN, yang sudah memutuskan untuk bergabung di koalisi (pendukung Prabowo Subianto),” katanya.

Kemenangan tak ditentukan banyaknya partai

Anies menilai kemenangan dalam Pemilu tak serta merta ditentukan banyak sedikitnya partai dalam koalisi. Anies pun mencontohkan momen ketika dirinya maju dan menang dalam Pemilihan Kepala Daerah atau Pilkada DKI Jakarta 2017 silam.

“Kami pernah punya pengalaman di Jakarta, hanya berdua (partai pendukungnya). Tapi apa yang terjadi, saat (Pilkada) rakyat memberikan pilihannya dengan mempertimbangkan banyak faktor,” kata mantan gubernur DKI Jakarta itu.

Bukan bagian dari koalisi

Sementara saat ditemui awak media selepas berkunjung ke Desa Ketitang, Kecamatan Nogosari, Kabupaten Boyolali, Ahad, 13 Agustus 2023, Anies menyatakan Golkar dan PAN memang bukan bagian dari KPP sejak dulu.

Iklan

“Kan memang dari dulu bukan bagian dari koalisi kami. Jadi kami menghormati. Bahkan dulu kan namanya Koalisi Indonesia Bersatu,” ujar Anies.

Tak ada yang baru di koalisi

Anies juga menyebut koalisi partai-partai politik itu bahkan sudah ada sebelum Koalisi Perubahan untuk Persatuan (KPP) terbentuk. Sehingga menurutnya, tidak ada yang baru dalam koalisi itu.

Baca Juga  Top 3 Dunia: Korea Utara Siap Perang, WHO Soal Eris Varian Covid-19 Baru

“Koalisi itu (Koalisi Kebangkitan Indonesia Raya atau KKIR) sudah ada sebelum kami (KPP) ada (dulu Koalisi Indonesia Bersatu atau KIB) Jadi tidak ada yang baru,” ucap dia.

Ditanya lebih lanjut terkait strategi KPP untuk menghadapinya, Anies menyebut ada, namun tentunya tak mungkin diungkapkan ke publik. “Kalaupun ada ya tidak disampaikan ya,” katanya.

SEPTIA RYANTHIE | PRIBADI WICAKSONO

Pilihan Editor: Koalisi Prabowo Kian Gemuk Setelah Didukung Golkar-PAN, Anies Baswedan: Kami Punya Pengalaman di Jakarta

Ikuti berita terkini dari Tempo di Google News, klik di sini.



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *